Category: Pengalaman

Basuh pakaian di kedai dobi layan diri

Basuh pakaian di kedai dobi layan diri

Hari raya punye pasal buat pertama kali dalam sejarah 11 tahun terakhir aku basuh pakaian di dobi layan diri. Dulu last guna semasa di batu pahat kat dalam kolej hanya dengan kos RM 1 untuk 8 kg kain.  Lame dah tu.  Di daerah aku tinggal sekarang ni sebelum ni memang tak pernah ada dobi layan diri ni.

Tahun 2018 secara tiba-tiba kedai dobi layan 'bercambah' dengan banyaknya sehingga 1 baris bangunan berderet 3 buah kedai. . Jika sebelum ni ada kedai dobi biase je. Eh kot-kot ada yamg tak tau apa itu dobi boleh la baca di sini. Jangan tak tau ye dobi asalnya dhobi adalah satu pekerjaan kelompok rakyat di india dari dulu lagi iaitu membasuh pakaian. Bukan perkataan 'mat saleh' ye.


Punca ke dobi layan diri

Seperti yang aku cakap tadi, punca aku menjejakkan kaki ke dobi layan diri ni adalah kerana hari raya.

Kenapa pulak sebab hari raya??

Hari raya ni 3 kali kami buat open house. 3 kali open house disebabkan ada 3 'geng'. Geng kerja bini aku, geng kerja aku dan geng anak-anak aku. Maklumlah kami beraya di perantauan. So jarak antara open house ni tak jauh. Beza 2 hari sekali. Hari raya ni macam jugak hari-hari biasa, sehari tak basuh pakaian maka semakin menimbun. Disebabkan hari raya orang akan bertandang ke rumah maka kami pun rasa agak segan nak jemur baju sebab tempat jemuran yang ada hanya di halaman depan.

Jadi semakin hari maka semakin berbakul-bakul pakaian kat bilik belakang yang tidak dibasuh. Lepas habis raya ke tujuh baru lah basuh pakaian. Timbul pulak masalah sebab mesin basuh setakat 7 kilo je. Tambahan lagi ada satu set jemuran je. Time tulah terpikir nak hantar kedobi dan ketika itu jugak teringatkan dobi layan diri yang selalu nampak. So ini masanya nak try. Maka dengan hebatnya 4 bakul penuh pakaian 1 keluarga 8 orang masuk ke dalam belakang avanza. 

Kedai dobi layan diri sekarang berbeza.

Dengan yakinnya aku bawak turun semua bakul berisi pakaian dan masuk menuju mesin basuh di kedai dobi. Terus cari lubang syiling. Untuk pengetahuan korang memandangkan kali terakhir 11 tahun dulu guna dobi layan diri pakai syiling maka RM15 aku cedok duit syiling anak-anak.

Aku tanya awek sebelah(tak pasti masih anak dara atau bini orang), kat mana nak masukkan syiling.

Awek tu jawab "nak masuk syiling?".

Terus aku senyap, dalam hati "adakah teknologi sudah berubah??"

dobi layan diri

Mungkin die perasan aku confius, dia jawab "bang kita tak masuk syiling kita masukan token. 1 token RM1 tapi kena beli kat mesin token tu. Sekali guna mesin basuh kena masukkan 3 token"... Mak ai main token pulak dah..

Dengan muka paling hensem yang pandai merendahkan diri, "oo ye ke dik. Alahai abang ni primitif sikit maklumlah orang lame",

​Ketawa awek tu bila aku cakap begitu

Nampak lawa dan ayu pulak awek atau isteri orang tu huhu..

Kos dobi layan diri dengan dobi biasa

Kos antara kedai dobi layan diri dengan kedai dobi biasa memang agak jauh bezanya. Ukuran sebelum ini untuk 2 bakul pakaian biasa di hantar ke kedai dobi biasa di caj sebanyak RM 12 kering dan siap lipat. Di kedai dobi biasa RM 3 tetapi perlu dijemur sekejap dan tidak dilipat. Tapi memasing ada pro dan kontra lah. Kalau kita ni jenis pemalas dan nak cepat serta banyak duit baik hantar ke dobi biasa. Tapi kalau kita rajin dan tak perlu tergesa-gesa cari pakaian better hantar dobi layan diri.

kedai dobi layan diri

Selain tu kalau dobi layan diri ni kita boleh nampak tahap kebersihan(kesucian tidak pasti) dan prosedurnya sebab kita yang uruskan sendiri berbeza dengan hantar ke dobi biasa yang kita tak nampak macam mana mereka basuh pakaian kita. ​Tapi tetiba teringat isu viral kes kedai dobi hanya untuk muslim sampai sultan pun bising-bising.

Rasa bergaya di dobi layan diri

Aku tak tau sama korang faham ke idak tajuk di atas ini rasa bergaya di dobi layan diri. Inilah yang aku rasa, macam hebat dan bergaya pulak. Sambil tunggu antara 30-45 minit pakaian tu di basuh, boleh order minuman dan makanan ringan seperti burger dan french fries. Duduk kat sofa sambil mata memandang tv bersaiz 42 inch yang ada di dalam kedai tu.

Masa tu juga time untuk bukak ipad tengok blog dan affiliate akaun kot-kot ada sell sangkut (yang ini datang untuk kali yang berikutnya). Dan sehingga hari ni, dah 3-4 kali aku pergi ke kedai dobi tu sampai bini pun heran ape ke halnya nak hantar ke dobi padahal boleh je basuh kat rumah.

Alasan aku "kalau kita jarang gunakan mesin basuh tu jangka hayatnya mungkin lebih panjang". Tergelak dia. Tapi dia memang tau sebab apa aku suka melepak kat kedai dobi tu. Bila aku duk kedai dobi tu aku dapat banyak ilham hahaha..kalau korang perasan kan sejak akhir2 ni aku makin kerap post blog. Semua post yang baru ni kebanyakannya draft kat kedai dobi tu lah.. enkome jangan kate teman gile pulak.


Kedai dobi layan diri pernah menjadi viral apabila timbul isu sebuah kedai dobi hanya untuk orang Islam dan dilarang kepada bukan islam. Pemilik kedai dobi tersebut telah menerima kritikan terutama dari bukan islam malah orang islam juga. Sehinggakan isu tersebut mendapat perhatian sultan yang memberi kata dua kepada pemilik kedai tersebut. Akhirnya sipemilik terpaksa akur...



Beza raya dulu dengan raya sekarang

Beza raya dulu dengan raya sekarang

Hari ni hari raya kedua. Teringat nostalgia lama hari raya ketika zaman kecil dengan adik-adik. Bila tengok anak-anak terasa apa yang mereka lalui ni macam kosong sangat. Mungkin zaman aku dulu budak-budak rasa nak mati kot kalau setakat duduk depan tv, lagi pun masa tu mana ada astro lagi. Hari raya wajib keluar berjalan beramai-ramai sampai berkilometer sepanjang 3-4 buah kampung. Kena pulak kampung jenis penempatan berjajar mau tak berkilometer berjalan. Tapi tak terasa pun letih. Lebih penting hampir semua rumah yang diziarahi pasti akan duduk dan makan. Takda rumah yang terlepas. Masa tu terasa bersalah kalau ada skip mana-mana rumah. Sebab semua orang kampung tu kita kenal.

Perbezaan raya dulu raya dengan raya sekarang.

Zaman dulu budak-budak hampir boleh dikatakan wajib akan main bunga api atau mercun. Yang remaja lagi advance main meriam. Tapi sekarang semua duk main handphone.

Kalau dulu budak datang beraya mintak duit raya wajib makan tapi sekarang setakat kat depan pintu mintak duit raya. siap taknak masuk.

Kita dulu kalau dah mula sekolah pandai menulis mesti nak pegi kedai cari kad raya beli banyak2 dan hantar pada kawan2 skrg pakai whatsapp ngan telegram je.

Dulu kebanyakan ekonomi org kampung tak sebaik skrg. Semua kuih raya biskut raya dibuat sendiri. Seminggu lagi nak raya habis berasap rumah orang-orang kampung, tapi sekarang semua duk beli. bukan murah pulak tu.

Jika dulu hadiah puasa penuh mungkin singgit sehari sebulan jadi rm30 atau kurang dari tu mengikut kemampuan bapak. Tapi sekarang siap bagi tablet atau smartphone lagi…perghh

Masa dulu pergi beraya tuan tumah unjuk 0.20 sen. pergh seronok siut. padahal 2 kupang tu dapat beli gula-gula je. tapi skrg unjuk rm2 pun ada budak mengeluh. padahal rm2 tu la ni boleh beli air tin berkarbonat.

Raya dulu-dulu satu keluarga baju macam2 warna. Semua orang akan buat pilihan warna apa baju yang nak dipakai. Tapi sekarang dah lain, satu keluarga wajib sedondon..kalau hijau semua hijau. kalau kelabu habis dengan tok opah pun kelabu.

Zaman dulu baju raya lelaki wajiblah samaada cekak musang atau teluk belanga, tapi sekarang dah macam2 ada kurta, ada jubah, ada baju diluar kemampuan mata melihat dan menaakul. Malah ada jugak sesetengah tu malu nak pakai baju raya melayu tradisional lagi. Katanya dah ketinggalan zaman..

Zaman dulu baju raya kebanyakannya mak jahit sendiri walau sesibuk manapun mak.. Tapi sekarang pegi kedai beli baju je. Sekarang semua belek-belek kat kedai pakaian. Lebih advance belek kat phone beli online. Sekali sampai baju terkecik atau terbesar haha padan muka.

Banyak lagi sebenarnya perbezaan raya dulu dengan sekarang. Tapi kita yang dah masuk warga tua ni tak boleh nak komen lebih sebenarnya. Sebab zaman berubah maka gaya hidup dan cara pun mestilah berubah. Nanti anak-anak kita bila dah besar dan beranak pinak mereka pulak tekejut dengan perbezaan zaman anak mereka.

 

Tahun 2017 dan 2018

Tahun 2017 dan 2018

Post pertama olaoli.com di tahun 2018. Masuk tahun baru maka umur pun semakin bertambah. Tanggungjawab semakin berat. Anak-anak pula semakin membesar. Tahun 2017 bagi aku adalah tahun yang paling getir dan menyediahkan untuk aku sepanjang hidup kerana aku lebih banyak mengalami kegagalan berbanding kejayaan.

Projek tak menjadi

ya..sedih… banyak perancangan yang disusun dan diusahakan tak mencapai target yang dikehendaki malah ada pula yang total lost. emm… dah nasib badan. Tapi mana-mana orang pun akan cakap kegagalan itu adalah satu guru yang mengajar kita untuk berjaya akan datang. Harap-harap begitulah.

Taktaulah apa silapnya sehinggakan benda yang kira aku ni dah expert buat..pun tak berjaya. Selalu aku tanam confirm hidup je.. tapi takdir buat pertama kalinya replanting hampir 75% mati!!.sedih siot..Benih sawit bukan murah.

Penyewa keluar masuk

Ini satu lagi yang membuat aku stress. Tahun sampai 2-3 kali penyewa bertukar. Kalau ikutkan memang aku boleh je tapau duit depoait sebab langgar perjanjian, tapi bila alasannya memang memilukan dan terbukti..aku juga seorang insan yang baik cewah..lemah lembut serta bertolak ansur. Maka ku pulangkan semua deposit(ada la claim sikit-sikit kerosakan). Orang susah kita kena tolong selagi dalam kemampuan kita.

Maintenance kereta tinggi

Ini pun satu hal, 2017 tahun yang paling banyak aku kena keluar kos untuk kereta.. Ditakdirkan dalam sejarah, tahun yang sama 8 bijik tayar(awal dan akhir tahun) dan 2 bateri diganti. Ditambah dengan major services kedua-dua kereta di tahun yang sama.. beriban melayang. Tapi nak buat macam mana, tayar tak ganti berbahaya. Bateri pulak tak ganti langsung tak boleh start. So insyaallah dalam 2 tahun akan datang kalau penjagaan baik tayar ngan bateri tak tuntut dah. Services kereta pulak tak boleh skip untuk memastikan kenderaan tu awet muda.

Kematian saudara mara dan rakan sepermainan

Ni pun memberi kesan sangat mendalam kepada aku. 2 orang sepupu aku adik beradik dan isterinya meninggal akibat kemalangan di jalan Telok memali kampung gajah 13/12 yang lepas. Sepupu aku tu namanya Al zaidin dan adiknya Azira. Turut terkorban isteri AL zaidin iaitu Haslina. Diorang meninggalkan seorang anak perempuan yatim piatu sebaya dengan anak perempuan aku. Hanya tuhan tahu betapa sebak sedihnya aku tambah bila tengok keadaan jenazah yang uzur akibat kemalangan dasyat tu. Terus terang sehingga sekarang aku masih trauma apabila mengingatkan keadaannya kemalangan dan tercampak kedalam air.

2 orang pula rakan sepermainan sejak kecil meninggal akibat serangan jantung. Seorang ketika bermain bola sepak dan seorang lagi ketika berada dalam kereta.. Mereka ni semua umur lingkungan sebaya aku. Memberi kesan sangat pada diri aku sehingga rasa tak bermaya nak kerja. Harap-harap aku boleh atasi trauma ni insyallah. Alfatihah kepada mereka semua semoga ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman.

Perancangan 2018

perancangan tahun 2018

Buat masa ni aku masih dalam mood untuk pulih dari trauma dan phobia apabila pegang stereng. So takda apa perancangan yang aku azamkan tahun ni. Cuma teruskan hidup dan berubah kepada yang lebih baik. Untuk blogging.. baru nak mula datang mood selepas dekat 3 bulan.

Kewangan.. aku akan teruskan untuk berjimat dan berbelanja dengan bijak. Kerugian 2017 perlu ditutup segera samaada menyimpan atau apa-apa cara asalkan….halal.

7 Cara dan teknik nak pikat lelaki

7 Cara dan teknik nak pikat lelaki

Cara dan teknik nak pikat lelaki

Haaa..amacam tajuk post ni..ok tak. Ya kali ni aku nak kongsi ngan golongan perempuan sahaja bukan lelaki ye. Tapi kalau orang lelaki nak baca pun boleh apa salahnya.

Cara dan teknik bagaimana nak mengorat lelaki. Ok… dunia sekarang ni berbeza dengan dulu. Zaman sekarang semua orang dah berfikiran terbuka dan boleh menerima sesuatu yang diluar tradisi. Maksudnya perkara yang generasi dulu-dulu taknak lakukan atau malu lakukan tetapi kita sekarang ianya sudah diterima oleh orang ramai. Salah satunya adalah perempuan memikat lelaki. Kalau kesimpulan bahasa ia disebut sebagai perigi mencari timba.. Salahkah perigi mencari timba??? Tak. Takda hukumnya salah atau haram istilah perigi mencari timba ni. Zaman dulu ada tak perigi cari timba? Ya ada, cumanya ia berlaku melalui orang tua. Maknanya orang tua carikan suami untuk anak perempuanya.

Abaikan semua tu sebab kali ni aku nak kongsikan ‘kelemahan’ orang lelaki yang boleh diserang(mengurat). Mesti akan ada yang tanya, hebat sangat ke aku sampai nak bagi tips cara pikat lelaki ni. Eh..mestilah aku hebat sebab aku lelaki yang dah berkali-kali cuba di tackle huahua..so aku taulah tang mana kelemahan lelaki yang boleh di ‘tackle’

Tips dan Cara nak pikat lelaki

Pertama ambil berat. Ya aku terjatuh cinta ngan isteri aku bermula sebab kat u dulu ketika aku tak sihat dan  tak masuk kelas mesti akan sampai mesej dari dia tanya sakit apa. Tanya panadol ada tak. Kalau aku cakap takda, kejap-kejap lagi ada la kawan aku datang hantar panadol dari kiriman dia. Kalau dah 2-3 kali begitu mau tak terasa syahdu.

Kedua mudah dengan senyuman. Ni orang lelaki memang suka yang ni. Kami suka tengok perempuan yang mudah tersenyum manis-manis. Kami tak suka sangat kat perempuan yang berwajah serius walaupun cantik. Kalau kena gaya senyuman dan tepat ke arah kami…huish gugur jantung.

Ketiga follow hobi dia. Ni pun bagus jugak untuk menambat hati kami ni. Mestilah best kalau aku suka main futsal, kemudian si dia pun layan jugak. Tetiba dapat jersi dia kasi siap nama aku lagi kat belakang. Perghh..bangga kat kawan-kawan. Cair hati nih!


Keempat melawat ke rumah. Boleh ke buat macam ni..sampai nak datang rumah mak bapak pulak?? BOLEH..ape tak bolehnye..datang la time Hari Raya reramai ngan member lain. Masa tu tunjukkan lah sikap yang baik kepada sesiapa terutama familinya. Pertuturan yang baik, kelembutan sejati sebagai seorang perempuan, dalam diam-diam ‘tackle’ la mak ngan bapak dia.

Kelima pemakaian yang menarik. Jangan pakai pakaian yang selekeh. Kemudian ton warna tu biarlah sesuai sedap di pandang. Tudung tu biarlah berfesyen sikit walaupun beli kat pasar malam. Yang penting cantik, kemas dan bersih. Makeup jangan lupa. Tampal-tampal lah sikit bedak ke maskara ke lipstik ke atau ape je lah.

Keenam ambil tau tentang masalah dia. Manusia ni mana ada terlepas dari masalah. Semua orang pasti ada masalah. Macam aku dulu, satu ketika stress pasal kena saman polis haha..stress woi nak kena bayar RM150. mana nak cekau duit time-time hujung sem. Datang la isteri aku yang ketika tu awek pun bukan lagi..sekadar kawan je tanya kenapa aku termenung tengok lantai macam bermasalah. Aku termenung tengok lantai pun dia perasan. Akhirnya dia bagi pinjam untuk bayarkan saman tu dengan syarat sem depan bila masuk je ptptn kena bayar balik.

Ketujuh sesekali hulurkanlah hadiah. Aaa..yang ni korang perlu la keluar kos sikit. Bila tiba besday dia, hadiahkan le baju ke, perfume ke, jam tangan ke…alah cari yang memurah je. Kengkadang nilai bukan pada harga sesuatu barang tapi pada keadaan dan situasi semasa.

Kesimpulan kaedah dan cara pikat lelaki

7 tips atau cara nak pikat lelaki yang aku kongsikan di atas hanyalah berdasarkan pengalaman dan pendapat aku sebagai seorang lelaki. Macam manapun kalau korang gadis-gadis minat sesangat pun pada seorang lelaki tolonglah berpada-pada. Sebab kalau duk bercinta ni kut nanti ada pulak benda ketiga duk kat tengah-tengah menghasut.

Siswazah menganggur perkara biasa

Siswazah menganggur perkara biasa

Siswazah menganggur perkara biasa

Banyak kali dah kita dengar samaada di berita tv atau akhbar tentang beribu-ribu siswazah universiti yang menganggur. Malah ada yang menganggur lebih dari 5 tahun. Kalau yang menganggur 2-3 tahun tu lagi lah bersepah. Aku pun pernah menganggur lebih kurang 9 bulan sebelum dapat kerja. Lama juga tuk tu. Emm..apa yang aku baca istilah menganggur adalah seseorang yang langsung tiada pekerjaan atau sedang mencari kerja atau kerja kurang dari 2 kali seminggu. Aku taklah begitu. Ketika tu aku ada kerja tetapi aku anggap diri sebagai seorang penganggur kerana pekerjaan(gaji) aku jauh lebih rendah dari kelulusan aku sebagai seorang siswazah.

siswazah menganggur

Pengalaman aku sebagai siswazah menganggur

Ketika ramai rakan-rakan yang terus posting lepas graduate, aku masih lagi terpinga-pinga menanti surat offer kerja atau panggilan interview. Sorang-sorang member sekelas bergerak ke lokasi bekerja, aku masih dikampung menanti. Disebabkan aku perlu duit dan aku bukan orang senang, maka aku juga bertindak mencari kerja dengan niat ‘kerja sementara’. Macam-macam gak kerja aku buat dalam tempoh 9 bulan. Kerja kampung ambil upah potong dan angkut sawit. Pernah sekejap kerja kilang. Pernah kerja hantar tong gas. Antara 3 pekerjaan yang aku pernah buat ketika mengganggur, kerja hantar tong gas adalah paling lama.

Mula-mula aku hantar gas di Kapar sebelum pindah kat area Puncak Alam. Aku kerja kat Puncak Alam lebih kurang 4-5 bulan. Mesti korang ingat hantar gas naik lorikan? Tak, aku hantar gas naik motor je. Tokey aku dipanggil Abang Din, orang Kelantan bekas tentera yang menetap di Puncak Alam. Aku anggap dia dah macam abang aku sendiri. Banyak membantu aku semasa berkerja dengan dia. Kat area Puncak Alam tu Bang Din ni adalah Sub dealer untuk gas Petronas. So dia ada 2 orang pekerja dan salah seorangnya adalah aku.

Kerja hantar tong gas

Kerja ni aku dibayar upah mengikut berapa banyak tong gas yang aku hantar. Sehari dapatlah antara30-40 tong. Upah juga adalah berbeza mengikut tempat bukan jarak. Kat puncak Alam tu di bahagikan kepada 3 kategori. Teres, flat tingkat 1 atau 2 dan flat tingkat 3 atau 4. Untuk hantar kerumah teres aku cuma dibayar RM 1 setiap tong gas. Kalau rumah flat tingkat 1 atau 2 aku akan di bayar RM 1.50. Manakala rumah flat tingkat 3 atau 4 aku akan dapat RM 2 setiap tong. So sehari boleh la dapat antara RM40 – RM80.

Tempoh kerja pulak memang lama..dari pukul 6.30 pagi sampailah 12 malam. Dalam tempoh tu kena standby sambil-sambil tengok tv. Ada call mintak hantar start motor terus pegi hantar. Letih memang letih. Hantar kat rumah teres atau tingkat 1 rumah flat takde hal lagi. Tapi bila ada order hantar kat tingkat 2,3 dan 4 memang stress. Lebih letih bila ada rumah yang order 3 tong sekali. Maknanya aku kena hantar tingkat 4, 3 biji tong gas dan bawa turun 3 tong gas kosong. Letih tak tercakap, masa awal-awal kerja terutama minggu pertama, sampai muntah-muntah tepi jalan. Kerja 7 hari seminggu, Sabtu dan Ahad tak cuti.

Bila masuk minggu ketiga mungkin tubuh badan aku dah serasi dengan kerja tu termasuk dah faham teknik angkat yang betul so kalau setakat 3 biji tong gas hantar tingkat 4 tu rilek je. Itulah kerja aku berterusan hampir 5 bulan. Dalam masa bekerja tu banyak resume kerja aku hantar. Bermacam temuduga aku pergi. Berkat kesabaran menunggu, akhirnya dapat gak panggilan akhir tahun 2006.

siswazah menganggur

Semasa di era sebagai siswazah menganggur

Era ketika aku diiktiraf sebagai siswazah menganggur adalah antara waktu yang getir dalam hidup. Ketika itu aku menjadi bahan komen dan kritikan saudara-mara dan jiran tetangga. ‘itule ropenye..penat2 belajor tinggi2 tak kemane juge’ elok lagi sipolan bin sipolan tu belajor spm je tengok dah kawin  dah ada kereta’ Stress wei… Mujurlah mak aku, awek aku(isteri) banyak membantu dari aspek kewangan mahupun psikologi. Kalau tak mau aku baling ngan kasut getah je kat muka orang yang mengutuk tu.

Nasihat aku pada penganggur sekalian,

  1. jangan putus asa, terus berusaha cari kerja. hantar lah sebanyak manapun resume. Umpama beratus kali kita baling joran, mungkin sekali sekala kena.
  2. jangan memilih kerja. jangan nak kerja yang kena ngan course je. grab je ape2 kerja sekalipun. kemudian belajarlah tentang kerja tu.
  3. jangan dapatkan kerja atas budaya rekemen..dapatkan kerja dengan kemampuan dan kebolehan diri. jangan rampas hak orang lain. Tak berkat.
  4. dan sentiasa lah berdoa agar diberi rezeki halal. tak kisah la kerja apapun. nanti Allah akan bagi berlipat kaliganda lebih bagus dari apa yang kau mintak.

Sekian terima kasih

>
Ada masalah mari kita sembang