Tahun 2017 dan 2018

Post pertama olaoli.com di tahun 2018. Masuk tahun baru maka umur pun semakin bertambah. Tanggungjawab semakin berat. Anak-anak pula semakin membesar. Tahun 2017 bagi aku adalah tahun yang paling getir dan menyediahkan untuk aku sepanjang hidup kerana aku lebih banyak mengalami kegagalan berbanding kejayaan.

Projek tak menjadi

ya..sedih… banyak perancangan yang disusun dan diusahakan tak mencapai target yang dikehendaki malah ada pula yang total lost. emm… dah nasib badan. Tapi mana-mana orang pun akan cakap kegagalan itu adalah satu guru yang mengajar kita untuk berjaya akan datang. Harap-harap begitulah.

Taktaulah apa silapnya sehinggakan benda yang kira aku ni dah expert buat..pun tak berjaya. Selalu aku tanam confirm hidup je.. tapi takdir buat pertama kalinya replanting hampir 75% mati!!.sedih siot..Benih sawit bukan murah.

Penyewa keluar masuk

Ini satu lagi yang membuat aku stress. Tahun sampai 2-3 kali penyewa bertukar. Kalau ikutkan memang aku boleh je tapau duit depoait sebab langgar perjanjian, tapi bila alasannya memang memilukan dan terbukti..aku juga seorang insan yang baik cewah..lemah lembut serta bertolak ansur. Maka ku pulangkan semua deposit(ada la claim sikit-sikit kerosakan). Orang susah kita kena tolong selagi dalam kemampuan kita.

Maintenance kereta tinggi

Ini pun satu hal, 2017 tahun yang paling banyak aku kena keluar kos untuk kereta.. Ditakdirkan dalam sejarah, tahun yang sama 8 bijik tayar(awal dan akhir tahun) dan 2 bateri diganti. Ditambah dengan major services kedua-dua kereta di tahun yang sama.. beriban melayang. Tapi nak buat macam mana, tayar tak ganti berbahaya. Bateri pulak tak ganti langsung tak boleh start. So insyaallah dalam 2 tahun akan datang kalau penjagaan baik tayar ngan bateri tak tuntut dah. Services kereta pulak tak boleh skip untuk memastikan kenderaan tu awet muda.

Kematian saudara mara dan rakan sepermainan

Ni pun memberi kesan sangat mendalam kepada aku. 2 orang sepupu aku adik beradik dan isterinya meninggal akibat kemalangan di jalan Telok memali kampung gajah 13/12 yang lepas. Sepupu aku tu namanya Al zaidin dan adiknya Azira. Turut terkorban isteri AL zaidin iaitu Haslina. Diorang meninggalkan seorang anak perempuan yatim piatu sebaya dengan anak perempuan aku. Hanya tuhan tahu betapa sebak sedihnya aku tambah bila tengok keadaan jenazah yang uzur akibat kemalangan dasyat tu. Terus terang sehingga sekarang aku masih trauma apabila mengingatkan keadaannya kemalangan dan tercampak kedalam air.

2 orang pula rakan sepermainan sejak kecil meninggal akibat serangan jantung. Seorang ketika bermain bola sepak dan seorang lagi ketika berada dalam kereta.. Mereka ni semua umur lingkungan sebaya aku. Memberi kesan sangat pada diri aku sehingga rasa tak bermaya nak kerja. Harap-harap aku boleh atasi trauma ni insyallah. Alfatihah kepada mereka semua semoga ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman.

Perancangan 2018

perancangan tahun 2018

Buat masa ni aku masih dalam mood untuk pulih dari trauma dan phobia apabila pegang stereng. So takda apa perancangan yang aku azamkan tahun ni. Cuma teruskan hidup dan berubah kepada yang lebih baik. Untuk blogging.. baru nak mula datang mood selepas dekat 3 bulan.

Kewangan.. aku akan teruskan untuk berjimat dan berbelanja dengan bijak. Kerugian 2017 perlu ditutup segera samaada menyimpan atau apa-apa cara asalkan….halal.

(Visited 38 times, 1 visits today)
Please follow and like us:
  • Salam takziah bro… semua yang berlaku adalah atas kehendak Allah S.W.T…
    Takper.. sabar.. pasti ada hikmah disebaliknya..

  • Salam takziah… memang besar dugaannya tu kalau 75% xhidup…
    part servis kereta / tayar memang xleh kompromi.. utk keselamatan diri & keluarga juga kan..
    harap 2018 diberi rezeki yang mencurah pula..

  • >
    Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial

    Enjoy this blog? Please spread the word :)

    © 2018 OlaOli Designs. All Rights Reserved.