Tag: kerja hantar tong gas

Pengalaman kerja hantar tong gas

Pengalaman kerja hantar tong gas

2-3 hari lepas ternampak motor delivery tong gas. Teringat kembali nostalgia zaman belajar di UiTM Shah Alam 15 tahun yang lepas. Masa tu sama jugak macam-macam pelajar lain, kesempitan duit terutama bulan-bulan akhir setiap semester. Macam-macam kerjalah dibuat masa cuti semester untuk cari duit. Duit untuk bayar yuran next semester. Aku bukan jenis duduk di rumah tunggu mak suap.

Walaupun hanya cuti semeter, pada pandangan aku kalau cuti sepenuhnya hanya makan minum menyusahkan mak bapak, tu dah masuk kategori menganggur. Zaman tu untuk fakulti sains gunaan rata-rata yuran semester sekitar RM300-350. Sekarang ni taktaulah berapa mungkin besar lagi.

Kebiasaanya time cuti semester aku akan buat pilihan untuk balik kampung dan buat kerja kampung. Kerja-kerja kampung ni biasalah ambil upah potong buah sawit, angkut sawit ke tempat penimbang. Upah setiap tan RM50. Tapi itu kene bagi gak dengan kawan sebab aku tak buat kerja sorang-sorang takut injured. Kita buat kerja tu untuk cari duit nak belajar bukan nak jadikan kerja hakiki. So taknak push sangat sebab biasanya kerja sawit ni efek pada pinggang dan lebih teruk lagi risiko kena buasir.

Penghantar gas di Puncak Alam

Untuk semester 5 aku tak balik ke kampung. Sebab masa tu fikir semester 6 kena buat thesis. Nak kene pakai banyak duit. Kerja sawit kat kampung dapat setakat 4-5 ratus je setakat lepas yuran. Ptptn tak ada lebih. Sekadar cukup untuk bayar sewa rumah, makan dengan keperluan harian je. Masa tu la aku ikut kawan bekerja hantar gas masak kat Puncak Alam. Sebulan tepat aku bekerja sebagai penghantar gas huhu..

Kawasan Puncak Alam ketika tu agak luas dan ramai penduduk. Seingat aku banyak lagi taman-taman perumahan di Puncak Alam yang masih dalam pembinaan. Mungkin sekarang Puncak Alam lebih maju. 

Berbalik semula cerita tadi, kat Puncak Alam aku bekerja dengan seorang bekas tentera, orang Kelantan yang bermastautin kat situ. Panggilan aku kat dia abang Din. Abang Din laki bini adalah bekas tentera. Sama kem, start services sama dan tamat services pun serentak. Depa ni memang suami isteri yang baiklah pernah aku jumpa. Bagi aku kerja, bagi aku makan dan bagi aku tempat tinggal walaupun tak pernah kenal.

​Selepas graduate pun aku bekerja hantar tong gas juga sebab lambat baru dapat kerja. Hampir 9 bulan selepas graduate aku masih menghantar resume ke sana-sini. Sementara tu aku kembali ke Puncak Alam kerja dengan Abang Din. Korang boleh baca post Siswazah Menganggur di sini.

penghantaran tong gas

Ihsan google

Sepanjang kerja hantar gas tu, banyak perkara-perkara baru yang aku belajar. Macam-macam jenis manusia aku jumpa. Macam-macam perangai pelik aku pernah tengok. Keadaaan rumah macam-macam rupe pernah aku lihat. Sebab bukan mudah nak masuk rumah orang ni, tukang hantar gas je yang biasa dapat kebenaran masuk kerumah sampai la ke dapur.

Tempoh masa aku berkerja adalah dari pukul 7 pagi sampai 12 malam. Aku bekerja 17 jam sehari selama sebulan huhu..hanya orang yang biasa kerja berat je sanggup. Mungkin aku dah biasa kerja sawit so rasa macam tidak masalah sangat. Apapun angkat tong gas pergi tingkat 4 memang buat aku termuntah jugak. Mula-mula tu taktau lagi teknik angkat. Angkat tong gas tak sama dengan angkat sawit. 

Angkat sawit banyak guna bisep

Angkat tong gas perlu letak kat belakang tengkuk.​

​Masalah yang paling berat adalah susah nak tidur. Sebab bila-bila masa je orang call suruh hantar gas. Sehari time siang dapatlah tidur dalam setengah jam. Bab tidur tu lah yang masalah sikit. Tapi kira ok sebab budak-budak baru nak up. Yang penting setiap kerja yang kita buat dapat duit. Motif utamanya adalah mencari dana semester 6.

Kaedah penghantaran adalah menggunakan motor je. Cuma motor tu telah dipasang dengan besi untuk letak dan sangkut tong gas. Sekali jalan boleh bawak 3 tong. Satu tong letak melintang dan 2 lagi sangkut di kiri dan kanan. 

penghantaran tong gas

Ihsan google

Memang kerja tu sentiasa berada kat atas motor je sebab bila ada order perlu terus hantar tak boleh tunggu-tunggu kumpul order baru nak hantar. Nanti marah orang sebab tak boleh masak. 

Upah 

Upah dibayar berdasarkan jenis rumah. Dibahagikan kepada 3 kategori. Rumah teres, rumah flat tingkat 1&2 dan rumah flat tingkat 3&4. ​ Upah:

  • rumah teres - RM1.00
  • rumah flat 1&2 - RM1.50
  • rumah flat 3&4 - RM2.00

Sehari lingkungan antara 40-60 tong gas order yang aku kene hantar. Purata upah sehari adalah antara RM40-RM80. Setiap hari aku siap doa, banyak-banyak la order masuk. Makin banyak order makin banyaklah upah aku dapat. Paling best jika order dari restoren atau gerai-gerai tepi jalan. Sekali depa order 3 tong terus. Syok menghantar sekaligus.

Itulah pengalaman kerja time cuti semester. Tak duduk diam kat rumah. Masa tu penat bahaya tak fikir sangat, dalam kepala nak cari duit banyak-banyak. Asal halal ok dah. So pada mana-mana adik-adik yang berada dalam cuti semester, jangan lepak kat rumah aje. Keluar pergi cari kerja. Belajar bergaul dan memahami dunia dengan reality sebenar. Semua tu tak dapat kat dalam kuliah.

​Nasihat aku kepada bakal-bakal graduan diluar sana guna semua masa dan peluang untuk mencari duit dan pelajari sesuatu yang baru. Jangan balik duduk rumah goyang kaki. Cabar diri untuk menjadi seorang yang rajin dan berdikari. Elakkan dari menjadi seorang penganggur.


 

olaoli

Kerja yang banyak memberi pengalaman bila berhadapan dengan karenah manusia. Walaupun ia hanya sekadar penghantar tong gas tetapi banyak yang dapat dipelajari bila berhadapan dengan pembeli.

 

Siswazah menganggur perkara biasa

Siswazah menganggur perkara biasa

Siswazah menganggur perkara biasa

Banyak kali dah kita dengar samaada di berita tv atau akhbar tentang beribu-ribu siswazah universiti yang menganggur. Malah ada yang menganggur lebih dari 5 tahun. Kalau yang menganggur 2-3 tahun tu lagi lah bersepah. Aku pun pernah menganggur lebih kurang 9 bulan sebelum dapat kerja. Lama juga tuk tu. Emm..apa yang aku baca istilah menganggur adalah seseorang yang langsung tiada pekerjaan atau sedang mencari kerja atau kerja kurang dari 2 kali seminggu. Aku taklah begitu. Ketika tu aku ada kerja tetapi aku anggap diri sebagai seorang penganggur kerana pekerjaan(gaji) aku jauh lebih rendah dari kelulusan aku sebagai seorang siswazah.

siswazah menganggur

Pengalaman aku sebagai siswazah menganggur

Ketika ramai rakan-rakan yang terus posting lepas graduate, aku masih lagi terpinga-pinga menanti surat offer kerja atau panggilan interview. Sorang-sorang member sekelas bergerak ke lokasi bekerja, aku masih dikampung menanti. Disebabkan aku perlu duit dan aku bukan orang senang, maka aku juga bertindak mencari kerja dengan niat ‘kerja sementara’. Macam-macam gak kerja aku buat dalam tempoh 9 bulan. Kerja kampung ambil upah potong dan angkut sawit. Pernah sekejap kerja kilang. Pernah kerja hantar tong gas. Antara 3 pekerjaan yang aku pernah buat ketika mengganggur, kerja hantar tong gas adalah paling lama.

Mula-mula aku hantar gas di Kapar sebelum pindah kat area Puncak Alam. Aku kerja kat Puncak Alam lebih kurang 4-5 bulan. Mesti korang ingat hantar gas naik lorikan? Tak, aku hantar gas naik motor je. Tokey aku dipanggil Abang Din, orang Kelantan bekas tentera yang menetap di Puncak Alam. Aku anggap dia dah macam abang aku sendiri. Banyak membantu aku semasa berkerja dengan dia. Kat area Puncak Alam tu Bang Din ni adalah Sub dealer untuk gas Petronas. So dia ada 2 orang pekerja dan salah seorangnya adalah aku.

Kerja hantar tong gas

Kerja ni aku dibayar upah mengikut berapa banyak tong gas yang aku hantar. Sehari dapatlah antara30-40 tong. Upah juga adalah berbeza mengikut tempat bukan jarak. Kat puncak Alam tu di bahagikan kepada 3 kategori. Teres, flat tingkat 1 atau 2 dan flat tingkat 3 atau 4. Untuk hantar kerumah teres aku cuma dibayar RM 1 setiap tong gas. Kalau rumah flat tingkat 1 atau 2 aku akan di bayar RM 1.50. Manakala rumah flat tingkat 3 atau 4 aku akan dapat RM 2 setiap tong. So sehari boleh la dapat antara RM40 – RM80.

Tempoh kerja pulak memang lama..dari pukul 6.30 pagi sampailah 12 malam. Dalam tempoh tu kena standby sambil-sambil tengok tv. Ada call mintak hantar start motor terus pegi hantar. Letih memang letih. Hantar kat rumah teres atau tingkat 1 rumah flat takde hal lagi. Tapi bila ada order hantar kat tingkat 2,3 dan 4 memang stress. Lebih letih bila ada rumah yang order 3 tong sekali. Maknanya aku kena hantar tingkat 4, 3 biji tong gas dan bawa turun 3 tong gas kosong. Letih tak tercakap, masa awal-awal kerja terutama minggu pertama, sampai muntah-muntah tepi jalan. Kerja 7 hari seminggu, Sabtu dan Ahad tak cuti.

Bila masuk minggu ketiga mungkin tubuh badan aku dah serasi dengan kerja tu termasuk dah faham teknik angkat yang betul so kalau setakat 3 biji tong gas hantar tingkat 4 tu rilek je. Itulah kerja aku berterusan hampir 5 bulan. Dalam masa bekerja tu banyak resume kerja aku hantar. Bermacam temuduga aku pergi. Berkat kesabaran menunggu, akhirnya dapat gak panggilan akhir tahun 2006.

siswazah menganggur

Semasa di era sebagai siswazah menganggur

Era ketika aku diiktiraf sebagai siswazah menganggur adalah antara waktu yang getir dalam hidup. Ketika itu aku menjadi bahan komen dan kritikan saudara-mara dan jiran tetangga. ‘itule ropenye..penat2 belajor tinggi2 tak kemane juge’ elok lagi sipolan bin sipolan tu belajor spm je tengok dah kawin  dah ada kereta’ Stress wei… Mujurlah mak aku, awek aku(isteri) banyak membantu dari aspek kewangan mahupun psikologi. Kalau tak mau aku baling ngan kasut getah je kat muka orang yang mengutuk tu.

Nasihat aku pada penganggur sekalian,

  1. jangan putus asa, terus berusaha cari kerja. hantar lah sebanyak manapun resume. Umpama beratus kali kita baling joran, mungkin sekali sekala kena.
  2. jangan memilih kerja. jangan nak kerja yang kena ngan course je. grab je ape2 kerja sekalipun. kemudian belajarlah tentang kerja tu.
  3. jangan dapatkan kerja atas budaya rekemen..dapatkan kerja dengan kemampuan dan kebolehan diri. jangan rampas hak orang lain. Tak berkat.
  4. dan sentiasa lah berdoa agar diberi rezeki halal. tak kisah la kerja apapun. nanti Allah akan bagi berlipat kaliganda lebih bagus dari apa yang kau mintak.

Sekian terima kasih

>
Ada masalah mari kita sembang